Rabu, Juni 12, 2024
BerandaHANKAMHADAPI KKB PAPUA, TNI TOLAK GUNAKAN SENJATA

HADAPI KKB PAPUA, TNI TOLAK GUNAKAN SENJATA

JAKARTA,  “tabloidnusantara.com” – Panglima TNI Laksamana Yudo Margono dengan tegas menyampaikan bahwa TNI tidak ingin terlibat dalam konflik bersenjata dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua yang dipimpin oleh Egianus Kogoya. Ancaman yang dikeluarkan KKB terhadap pilot Susi Air, Philip Mark Mehrtens tidak akan memancing TNI untuk membalas dengan kekerasan.

Orang nomor satu di TNI itu menjelaskan bahwa TNI memilih untuk mengambil pendekatan melalui negosiasi dengan melibatkan tokoh agama dan masyarakat Papua. Langkah ini diambil untuk memastikan pembebasan Kapten Philip dari tangan KKB Papua. “Kami tidak ingin menggunakan kekerasan senjata dalam situasi seperti ini karena akan berdampak buruk pada masyarakat. Kami memilih untuk melibatkan tokoh agama dan tokoh masyarakat dalam melakukan negosiasi,” kata Yudo kepada awak media di Lapangan Bhayangkara, Jakarta Selatan, Jumat (30/6/2023).

READ ALSO : BERDALIH LINDUNGI HUKUM HUMANITER, DEWAN DIPLOMATIK OPM BUKA SUARA TENTANG NASIB SANDERA

Meskipun tidak dapat memberikan kepastian tenggat waktu untuk negosiasi dengan KKB Papua, Yudo menegaskan bahwa ia telah memerintahkan Pangkogabwilhan III Letjen TNI Agus Suhardo untuk turun gunung dan mengadakan negosiasi. “Waktu yang ditentukan tidak dapat kami pastikan, namun saya telah menyampaikan kepada Pangkogabwilhan III dan Pangdam untuk terus melakukan negosiasi dengan memprioritaskan melibatkan tokoh agama dan tokoh masyarakat yang saat ini berada di bawah kepemimpinan Pak Pj Bupati Nduga,” tambah Yudo.

Sebelumnya, Kapolda Papua Irjen Mathius Fakhiri juga mengungkapkan keprihatinannya terkait ancaman yang dilontarkan oleh kelompok teroris separatis tersebut. Polda Papua berharap agar KKB menghentikan rencananya untuk menembak pilot warga negara Selandia Baru pada tanggal 1 Juli mendatang.

READ ALSO : KECUALI MERDEKA DAN SENJATA, KAPOLDA PAPUA SIAP PENUHI PERMINTAAN KKB

Pihaknya meyakini kelompok Egianus Kogoya tidak akan menyakiti pilot tersebut. Mathius menilai Egianus sebagai orang asli Papua yang menjunjung tinggi nilai kemanusiaan masih membuka ruang negosiasi untuk pembebasan Philip. “Kami berharap Egianus tidak melakukan ancamannya. Yakni, menembak pilot Susi Air tanggal 1 Juli mendatang,” kata Fakhiri, seperti dikutip dari Antara, Kamis (29/6/2023).

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments