Senin, Mei 27, 2024
BerandaHOMELATAR BELAKANG KEBRUTALAN EGIANUS KOGOYA

LATAR BELAKANG KEBRUTALAN EGIANUS KOGOYA

JAKARTA, “tabloidnusantara.com” – Baru-baru ini masa kecil Egianus Kogoya, salah satu pemimpin kelompok kriminal bersenjata (KKB) yang dicap sebagai sosok sadis dibongkar. Sejumlah peristiwa baik penyerangan maupun penyanderaan yang dilakukan oleh KKB beberapa waktu terakhir memang diketahui bermula dari Egianus Kogoya. Seperti penyanderaan terhadap pilot Susi Air, Kapten Philips Merhtens belum lama ini juga ditudingkan pada KKB Egianus Kogoya di Bandara Paro, Nduga, Papua Pegunungan.

Dikutip dari Tribunnews-Medan, sejumlah kejahatan yang dilakukan Egianus Kogoya bersama KKB telah dilakukannya sejak 2017 silam. Kini bahkan kejahatan yang dilakukan oleh Egianus Kogoya dikategorikan sebagai terorisme. Mengutip dari GridHot.ID, Egianus Kogoya setidaknya Egianus Kogoya telah melancarkan 65 kali aksi kekerasan bersenjata dengan menyebabkan 74 orang luka hingga tewas. “74 orang yang meninggal dan luka-luka itu terdiri dari aparat keamanan dan warga sipil,” kata Kasatgas Humas Damai Cartenz Kombes Donny Charles Go di Jayapura.

READ ALSO  : STRATEGI PEMERINTAH BEBASKAN PILOT SUSI AIR, DARI HINDARI HAM, TOLAK BANTUAN LUAR SAMPAI NEGOISASI

Dijelaskan, aksi kekerasan bersenjata yang dilakukan sejak tahun 2017 itu terdiri dari 31 aksi penembakan, 16 aksi kontak tembak, delapan aksi penyerangan, 3 aksi pembantaian dan 2 aksi pembakaran. Kelompok Egianus juga tercatat pernah melakukan aksi pembunuhan, pemerkosaan, penganiayaan, pengancaman, dan penyanderaan pilot. “Polda Papua telah menerbitkan 16 orang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) untuk dilakukan tindakan hukum,” ujar Donny.

Seperti diberitakan dari Tribunnews.com, Egianus Kogoya adalah pimpinan KKB Papua di Kabupaten Nduga dan terbilang masih muda. Egianus Kogoya merupakan pemuda kelahiran tahun 1999 atau kini baru menginjak usia 24 tahun. Meski terbilang muda, Egianus sendiri bukanlah sosok sembarangan karena ia merupakan putra tokoh Organisasi Papua Merdeka (OPM) Solas Kogoya.

Egianus Kogoya sempat berguru kepada sosok pemimpin KKB Papua yang sempat menjadi momok bagi warga sipil di Puncak Jaya, yakni Goliath Tabuni. Hingga akhirnya Egianus Kogoya memilih untuk membuat kelompok sendiri dan membuat onar di wilayah Papua Pegunungan.

Baru-baru ini sebuah akun Facebook dengan nama Marinus Yaung mengungkapkan penyebab mengapa Egianus Kogoya menjadi sosok yang brutal. Dikutip dari catatan Facebook Marinus Yaung, Egianus memiliki banyak penyebab bertindak brutal di tanah kelahirannya, Papua. Berikut tulisan dari Marinus Yaung yang telah dipublikasikannya di Facebook pada 8 Maret 2022: Kenapa Egianus Kogoya Pemimpin KKB Nduga Begitu Brutal dan Sadis?

Egianus Kogoya muda.(tribun palu)

READ ALSO  : KKB CIPTAKAN KRISIS KEMANUSIAAN BAGI ORANG PAPUA

Jawabanya karena Egianus Kogoya sewaktu sekolah di kota Wamena, Jayawijaya, tidak disentuh dengan pendidikan yang baik dan berkualitas, serta didukung oleh guru-guru yang berkompeten dan mengajar serta mendidik dengan hati yang penuh ketulusan.

Saya tahun 2014 ketika melakukan penelitian bersama seorang teman di Wamena dan Nduga, kami sempat temukan fakta bahwa wilayah pembangunan tiga di kabupaten Nduga, dari Habema, Mbua, Dal sampai Mugi, sangat tertinggal dan terisolir dalam pelayanan publik di bidang pendidikan dan kesehatan. Ini wilayah yang menjadi hak ulayat keluarga Egianus Kogoya.

Hampir sebagian besar balita dan anak-anak tidak pernah mendapat suntikan imunisasi. Sehingga kematian bayi dan anak sangat tinggi di wilayah ini.

Selain krisis kesehatan, proses pendidikan juga tidak berjalan maksimal. Banyak guru-guru tidak bekerja di wilayah ini. Mereka lebih banyak beraktivitas di kota Wamena. Banyak anak usia sekolah dasar, tidak bisa menikmati pendidikan karena guru cuma satu yg aktif. Itupun cuma satu dan dua mata pelajaran yang diajarkan. Mata pelajaran lain tdk diajarkan, tetapi setiap terima raport, semua mata pelajaran ada nilainya dalam buku raport.

Banyak anak usia SMP yang belum bisa kenal huruf, tidak bisa baca dan berhitung. Untuk mengatasi ketertinggalan pendidikan, banyak orang tua murid dari Kabupaten Nduga, mengirim anak-anaknya untuk sekolah ke kota Wamena, yang lebih maju pendidikannya.

Egianus Kogoya juga dikirim orang tuanya untuk sekolah lanjut ke SMP di kota Wamena tahun 2011 pada saat usianya 12 tahun. Selama SMP di kota, Wamena, Egianus Kogoya sangat minder dan tertutup, karena mungkin dia belum bisa membaca dan berhitung dengan baik. Selain itu juga, ini karakter umum anak-anak Papua. Saya pun waktu kuliah ke Yogya, awal ke kampus pun ada perasaan minder dan sangat insecure.

Selama sekolah SMP di Wamena, Egianus memiliki satu perilaku yang menonjol dan menjadi perhatian guru-gurunya. Egianus akan ikut upacara bendera tapi tidak perna mau menyanyi lagu Indonesia Raya dan mengangkat tangannya untuk menghormati bendera merah putih.

Guru-gurunya sudah sering menegor dan menghukum Egianus. Disiplin hukuman tidak mengubah sikap dan perilaku Egianus. Bahkan kadang Egianus mendapat kata-kata kasar penuh hinaan dan merendahnya. Disinilah letak persoalan banyak guru-guru di Papua. Baik guru orang asli Papua maupun non orang asli Papua. Mereka tidak bisa menjaga mulutnya di depan siswa yang sulit diatur.

Kalau sewaktu bersekolah di SMP Wamena, Egianus bertemu dengan guru yang berkompeten dan memiliki hati membangun pendidikan di tanah Papua, saya pikir jalan hidup Egianus Kogoya bisa berubah lebih baik. Sangat disayangkan nasib banyak siswa-siswi orang asli Papua yang tidak bertemu dengan guru yang baik, penuh perhatian, memiliki hati yang tulus membangun pendidikan di Papua dan memiliki kompetensi yang sesuai kebutuhan siswa didiknya.

Kalau mau Papua damai, konflik berakhir, Pemerintah daerah di Papua, dari Provinsi sampai kabupaten dan kotamadya, harus wajib fokus membangun pendidikan yang baik dan berkualitas. Dukung pendanaan yang penuh untuk menunjang peningkatan kualitas para pendidik, baik guru dan dosen. Kalau bisa Provinsi Papua menjadi contoh dan teladan bagi Pemerintah Pusat di Jakarta dan Provinsi lain di Indonesia tentang bagaimana memberikan apresiasi dan penghargaan yang tinggi kepada para guru di tanah Papua. Minimal gaji atau honarium guru – guru di Papua sama dengan gaji atau honorarium guru di Malaysia dan Jepang.

Namun apapun alasannya tindakan Egianus Kogoya adalah tindakan yang tidak mempunyai nilai-nilai kemanusiaan. Aksi teror yang telah dilakukan bersama kelompoknya sangat meresahkan masyarakat. Perusakan dan pembakaran insfrastruktur serta sarana prasarana pendidikan, kesehatan, tempat ibadah dan rumah warga sangat menyengsarakan masyarakat. Aktivitas masyarakat menjadi terhenti sehingga secara langsung menghentikan sumber-sumber penghasilan yang menggerakkan ekonomi.

Tindakannya yang keji, penuh kekerasan yang berakibat munculnya korban jiwa dinilai sangat brutal dan dikategorikan tindakan pelanggaran HAM berat. Tindakannyapun diperparah melihat arah tujuan kelompoknya yang ingin memisahkan diri dari NKRI. Untuk menghentikan itu semua, Egianus Kogoya dan kelompoknya harus mempertanggungjawabkan perbuatannya di mata hukum. Siapapun yang menilai tidak akan pernah menganggap semua itu menjadi pembenaran. Mereka akan menilai bahwa tindakan Egianus dan kelompoknya merupakan tindakan biadab dan dikutuk oleh semua Negara yang mencintai perdamaian.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments