Gejala Kodam IX/Udayana, Diapresiasi Pemda - https://tabloidnusantara.com/

Gejala Kodam IX/Udayana, Diapresiasi Pemda

Denpasar, “TABLOIDNUSANTARA.COM” – Selain kegiatan Program TNI yang telah ditetapkan dan harus dilaksanakan Kodam IX/Udayana dan jajaran terdapat juga kegiatan Non Program yang saat ini telah dilaksanakan berupa Pompa Hidram, Plasma Ayam KUB, membuka lahan pertanian dan penghijauan sebagai upaya membantu pemerintah daerah dalam mengatasi kesulitan masyarakat Bali-Nusra.

Terkait kegiatan Non Program berupa penghijauan, Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Maruli Simanjuntak, M.Sc., telah memprakarsai dengan Gerakan Jaga Alam dan Air (Gejala) yang dibuktikan dengan pembibitan ribuan bibit pohon keras dan produktif seperti dilakukan di Desa Bukti, Kecamatan Kubutambahan, Buleleng.

Kemudian bibit pohon keras dan produktif tersebut, beberapa waktu yang lalu Kodim 1609/Buleleng secara marathon telah melakukan penanamannya diantaranya di Desa Pejarakan, Kecamatan Gerokgak ditanam Pohon Mangrove dan juga ditanam di sejumlah wilayah di Gumi Panji Sakti.

Saat dikonfirmasi oleh Pendam IX/Udayana pada Selasa, (14/12/2021), Dandim 1609/Buleleng Letkol Inf Muhammad Windra Lisrianto, SE., M.I.K., menyampaikan bahwa penanaman pohon serentak, merupakan perintah dan bantuan dari Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Maruli Simanjuntak,M.Sc., yang proses pembibitannya dilaksanakan di Desa Bukti, Kecamatan Kubutambahan sebanyak 29.750 bibit, pada bulan Juni 2021 lalu.

Bibit pohon keras dan produktif yang telah ditanam didalam polybag berupa jenis pohon cabe, pohon pisang, pohon srikaya, pohon durian, pohon rambutan, pohon alpokat, pohon intaran, pohon beringin, pohon bakau dan pohon flamboyan, selanjutnya nantinya akan ditanam di seluruh Kabupaten Buleleng baik sebagai penghijauan maupun untuk penghasilan tambahan masyarakat.

Sementara, saat pelaksanaan penanaman pohon yang dilakukan secara serentak di Tempat Wisata Taman Danau Buyan, Desa Pancasari, Kecamatan Sukasada, Buleleng beberapa waktu lalu. Dandim mengatakan, kegiatan penanaman pohon tersebut merupakan program Gerakan Jaga Alam dan Air (Gejala) yang dirintis oleh Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Maruli Simanjuntak, M.Sc., termasuk seluruh bibit pohon yang telah ditanam tersebut merupakan bantuan dari Pangdam IX/Udayana juga.

Saat itu, jenis bibit tanaman keras dan tanaman produktif yang di tanam di wilayah Kabupaten Buleleng bersama dengan Muspika Kabupaten Buleleng tersebut berupa pohon flamboyan sebanyak 1.800 batang, pohon beringin 1.000 batang dan pohon intaran sebanyak 200 batang.

Harapannya tanaman yang telah ditanam tersebut selain nanti dapat membantu perekonomian warga, pohon-pohon ini setelah besar juga berfungsi menjaga kelestarian alam dan menjaga ketersediaan air.

“Saya berharap pohon-pohon yang sudah ditanam ini dapat dijaga dengan baik oleh pemerintah Kabupaten, desa, dan warga. Mari menjaga kelestarian alam bersama sehingga pohon-pohon ini dapat memberi manfaat kepada generasi ke depan,” ujarnya.

Mengutip yang disampaikan Wakil Bupati Buleleng I Nyoman Sutjidra, saat mengikuti kegiatan penanaman serentak di Tempat Wisata Taman Danau Buyan menyampaikan, sebagian besar wilayah di Indonesia atau bahkan di dunia tengah menghadapi tekanan lingkungan yang semakin tinggi. Hal tersebut dipengaruhi laju pertumbuhan penduduk, perubahan iklim, perubahan pola hidup serta pola konsumsi.

Lahan yang menjadi kritis seperti dibeberapa wilayah di Kabupaten Buleleng sangat berpengaruh dalam meningkatkan angka kemiskinan masyarakat. Upaya penyelamatan lingkungan yang dilakukan oleh Kodam IX/Udayana melalui Kodim 1609/Buleleng sangat diapresiasi. “Saya secara pribadi dan atas nama Pemda mengucapkan apresiasi kepada Kodam IX/Udayana khususnya Kodim 1609/Buleleng. Pemda tentu sangat mendukung dan mendorong upaya pelestarian lingkungan dalam berbagai bentuk di tengah pandemi Covid-19,” tutup Wabup Sutjidra.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *