Jumat, April 19, 2024
BerandaKRIMINALPELAKU PEMBAKARAN KANTOR DISTRIK DAN SEKOLAH DI FAKFAK BERAFILIASI KSTP

PELAKU PEMBAKARAN KANTOR DISTRIK DAN SEKOLAH DI FAKFAK BERAFILIASI KSTP

PAPUA, “tabloidnusantara.com” – Kapolda Papua Barat Irjen Daniel Tahi Monang Silitonga mengatakan pelaku pembakaran dua kantor distrik dan sekolah di Kabupaten Fakfak diketahui berafiliasi dengan Kelompok Separatis Teroris Papua (KSTP) “Sebagian pelaku berafiliasi dengan KSTP,” kata Daniel Silitonga di Markas Polda Papua Barat, Kabupaten Manokwari, Papua Barat, Senin, 4 September 2023.

Daniel menjelaskan polisi terus melakukan penyelidikan karena keterangan yang diberikan oleh 80 saksi kurang kooperatif dan sering berubah-ubah. Meski demikian, polisi telah mendapat pengakuan dari tiga tersangka yang ditangkap pada Kamis, 31 Agustus terkait motif pembakaran dan penganiayaan hingga menewaskan kepala Distrik Kramomongga.

“Begitu ada tersangka yang ditangkap, semua tutup mulut; tapi keterangan tersangka, mereka tidak setuju dengan NKRI,” jelas Daniel. Dia menjelaskan hasil pemeriksaan terhadap tiga tersangka juga terungkap bahwa pembakaran fasilitas publik di Kabupaten Fakfak itu merupakan satu rangkaian yang direncanakan kelompok tersebut.

READ ALSO : APARAT KEAMANAN TAK PERNAH GENTAR DENGAN ANCAMAN EGIANUS KOGOYA

Pembakaran dua kantor distrik dan sekolah di Kabupaten Fakfak. (antaranews)

Pembakaran fasilitas publik yang dimaksud adalah Kantor Distrik Kramomongga, gedung SMP Negeri 4 Kokas, Kantor Distrik Fakfak Tengah, serta penganiayaan kepala distrik hingga tewas. “Kami masih lakukan pendalaman sehingga pengakuan mereka akan disesuaikan dengan fakta lapangan,” katanya.

Sementara itu, Kabidhumas Polda Papua Barat Kombes Pol. Adam Erwindi menuturkan tiga tersangka yang telah ditangkap berinisial FK, VPK, dan TH. Ketiganya diketahui terlibat dalam aksi anarkis pembakaran kantor distrik, pembakaran panggung hiburan perayaan 17 Agustus, penganiayaan kepala distrik, dan pembakaran gedung SMP Negeri 4 Kokas “Polisi sudah tetapkan tiga orang sebagai tersangka,” kata Adam.

READ ALSO : PERSEMBUNYIAN KSTP TERLACAK, PEMBEBASAN PHILIPS TUNGGU NIAT BAIK EGIANUS UNTUK HINDARI KORBAN

Dia menjelaskan tindak pidana secara bersama-sama yang mengakibatkan tewasnya kepala distrik telah ditingkatkan dari penyelidikan ke tahap penyidikan. Tim Dirreskrimum Polda Papua Barat bersama jajaran Polres Fakfak terus mengoptimalkan proses penyelidikan agar seluruh pelaku terungkap.”Ada 21 orang yang masuk dalam DPO (daftar pencarian orang),” jelas Adam. Dia mengimbau agar seluruh masyarakat yang mengetahui keberadaan pelaku untuk secepatnya menginformasikan kepada polisi melalui Call Center 110.

Sebagai informasi, 25 orang tak dikenal merusak disertai pembakaran Kantor Distrik Kramomongga, SMP Negeri 4 Kramomongga, dan menganiaya Kepala Distrik Kramamongga Darson Hegemur hingga tewas pada Selasa malam, 15 Agustus, sekitar pukul 19.30 WIT. Dua hari kemudian, pada Jumat (18 Agustus), pukul 03.30 WIT, Kantor Distrik Fakfak Tengah di Kabupaten Fakfak ludes terbakar.

READ ALSO : KANTOR BKPSDM KABUPATEN DOGIYAI PAPUA TERBAKAR, APARAT KEAMANAN LAKUKAN INVESTIGASI

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments