Sabtu, Mei 25, 2024
BerandaEKONOMIINDONESIA MENGEKSPOR KOMPONEN SEPEDA

INDONESIA MENGEKSPOR KOMPONEN SEPEDA

JAKARTA, “TABLOIDNUSANTARA.COM” – Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga melepas  ekspor produk komponen sepeda yang diinisiasi PT Shimano Batam ke Singapura. Pelepasan produk ekspor di Batam, Kepulauan Riau itu menjadi bukti bahwa permintaan sepeda di dalam dan luar negeri saat pandemi Covid-19 justru mengalami peningkatan.

“Pelepasan ekspor produk komponen sepeda ini menunjukkan tren bersepeda tidak hanya terjadi di Indonesia, melainkan juga di dunia. Tren ini tidak hanya memberikan dampak positif terhadap kesehatan masyarakat, tetapi juga membawa dampak positif bagi perekonomian Indonesia dalam mendorong ekspor komponen sepeda,” jelas Wamendag.

Wamendag menyebutkan, data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan tren ekspor komponen sepeda dari Indonesia ke dunia pada 2017—2021 mengalami tren positif sebesar 13,54 persen dengan nilai pertumbuhan ekspor 2020—2021 sebesar 62,55 persen dengan nilai USD1,12 miliar.

Berdasarkan data Trade map, Singapura saat ini menjadi pasar utama tujuan ekspor produk komponen sepeda.  Selain itu, peluang pasar produk komponen sepeda Indonesia lainnya adalah pasar Amerika Serikat (AS). Pasar AS baru dimanfaatkan sebesar USD 16 juta dengan potensi yang belum dimanfaatkan sebesar USD 47 juta.   Vitenam juga memiliki potensi yang belum dimanfaatkan sebesar USD26 juta dan Jerman memiliki potensi yang belum dimanfaatkan sebesar USD25 juta.

Ilustrasi, Perakitan Sepeda (Foto: Dok. Antara)

BACA JUGA :

INDONESIA AKAN TINGKATKAN PRODUKSI TEMBAGA

Wamendag menyampaikan, Kemendag berkomitmen untuk terus mendukung pelaku usaha, mendorong hilirisasi produk, serta peningkatan ekspor produk nonmigas ke pasar global. Kemendag juga sangat mengapresiasi para pelaku industri di tanah air yang masih agresif menembus pasar ekspor di tengah pandemi Covid-19.

“Sebagai program peningkatan ekspor nasional, Pemerintah Indonesia, baik di pusat maupun di daerah, akan terus mendorong peningkatan nilai ekspor dari sektor industri. Kemendag juga akan terus mendorongterciptanya nilai tambah produk ekspor Indonesia  serta perluasan pasar ke negara-negara mitra,” ujar Wamendag.

Hadir dalam pelepasan ekspor tersebut, Wakil Gubernur Kepulauan Riau Marlin Agustina, Wali Kota Batam Muhammad Rudi, Presiden Direktur Shimano Batam Choo Chong Boo, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Batam Gustian Riau, dan CEO Panbil Industrial Estate John Kennedy.

Shimano Batam didirikan pada 17 Juli 1991 sebagai anak perusahaan dari Shimano Singapore. Mereka memiliki dua pabrik, pabrik perakitan komponen sepeda (sejak 1991) dan pabrik alat pancing (sejak 1993), yang berlokasi di Mukakuning, Indonesia.

Shimano Iron Works, pendahulu Shimano Inc, didirikan pada 1921 oleh Shozaburo Shimano di Kota Sakai, Osaka, Jepang. Produksi pertamanya adalah freewheel sepeda tunggal, yang membutuhkan keterampilan teknis terbesar untuk memproduksinya. Pada 1951, nama perusahaan berubah menjadi Shimano Industrial Co LTD.

Mereka mendirikan Shimano American Corporation (saat ini Shimano North America Holding Inc) sebagai kantor penjualan luar negeri pertama pada 1965, sementara di sisi lain Shimano Singapore Pte Ltd sebagai basis manufaktur luar negeri pertama di tahun 1973.

Pada tahun 1991, nama perusahaan diubah menjadi Shimano Inc. Saat ini, mereka memperluas jaringan ke seluruh dunia yang dikonsolidasi dengan anak perusahaan.

Sejak berdirinya Shimano, kantor pusat tetap berada di Sakai, kota kelahiran Shimano. Kantor pusat memiliki berbagai fungsi, termasuk perencanaan, pengembangan, perancangan, pembuatan, dan berbagai fungsi pendukung lainnya untuk memasok komponen sepeda, peralatan pancing, dan peralatan dayung.

Laporan Trade Map yang dilansir Databoks.Katadata, 14 Oktober 2021 menunjukkan, volume ekspor sepeda dari Indonesia sebesar 8.582 ton pada 2020. Jumlah ini naik 32% dibandingkan tahun sebelumnya yang sebesar 6.498 ton. Volume ekspor sepeda cenderung meningkat dalam lima tahun terakhir. Walau demikian, jumlahnya sempat menurun 12,8% pada 2017.

Berdasarkan negara tujuan, ekspor sepeda dari Indonesia paling banyak ke Britania Raya. Volume sepeda yang dikirimkan ke negara tersebut mencapai 3.487 ton pada 2020. Amerika Serikat berada di posisi kedua dengan volume ekspor sepeda mencapai 1.114 ton pada 2020. Setelah itu ada Denmark dan Swedia dengan volume ekspor sepeda masing-masing mencapai 814 ton dan 493 ton.

Volume ekspor sepeda dari Indonesia ke Australia tercatat sebesar 398 ton. Sementara itu, volume ekspor sepeda dari dalam negeri ke India mencapai 249 ton. Adapun, nilai ekspor sepeda dari Indonesia mencapai USD119,74 juta atau sekitar Rp1,69 triliun (kurs Rp14.171/USD) pada 2020. Jumlah tersebut meningkat 33,73% dibandingkan tahun sebelumnya yang sebesar USD89,54 juta.

Berikut adalah pabrikan sepeda, selain Shimano, yang berkembang di Indonesia:

POLYGON Polygon Bikes didirikan oleh PT Insera Sena pada 1989 di Sidoarjo, Jawa Timur. Kala itu Polygon hanya memproduksi rangka sepeda berbahan alumunium untuk didistribusikan ke pasar Asia Tenggara.

Pada 2012, Polygon mulai diakui dunia lewat inovasi teknologinya, yaitu Floating Suspension System. Teknologi ini kemudian diakui media Jerman sebagai “World of MTB” sebagai teknologi yang otentik dan berpengaruh.

Sejauh ini, Polygon telah melakukan distribusi di 32 negara dan memiliki 650 outlet yang tersebar di seluruh dunia. Jumlah produksi Polygon diperkirakan 400 ribuan.

Indonesia ekspor produk komponen sepeda ke Singapura. (Foto: Istimewa)

BACA JUGA :

XIAOMI REDMI NOTE 11 SERIES, RESMI DILUNCURKAN DIPASAR INDONESIA

UNITED United tak kalah populer dengan Polygon. Merek sepeda United di dunia sebagai merek berkualitas baik. Merek United mulai diproduksi pada 1991 oleh PT Terang Dunia Internusa.

Pengalaman mereka dalam membuat sepeda tentu tidak usah diragukan lagi. Pasar luar negeri telah dibangun sejak 1993. Perusahaan sepeda asal tanah air ini juga sudah bergelut di dunia persepedaan hampir 50 tahun. Tahun 2020 dapat memproduksi sepeda 750 ribu unit.

WIMCYCLE Wimcycle merupakan brand sepeda asli buatan Indonesia yang diproduksi oleh PT Wijaya Indonesia Makmur Bicycles Industries pada 1976 dan berlokasi Surabaya. Dulu, Wimcycle terkenal karena produk sepeda BMX nya, tapi sekarang Wimcycle juga memproduksi lini sepeda gunung (MTB).

Pada lini sepeda gunung (MTB), ada dua produk unggulan Wimcycle yang menjadi produk terlaris di Indonesia, kedua seri itu adalah seri Adrenaline Agent dan juga seri Thrill Agent.

Setelah sukses di pasar sepeda Indonesia, produk-produk Wimcycle telah tembus ke pasar mancanegara. Lebih dari 20 negara menjadi sasaran distribusi sepeda Wimcycle.

PASIFIC Pasific bike merupakan merek sepeda lokal di bawah naungan PT Roda Pasifik Mandiri (RPM) berlokasi di Semarang, Jawa Tengah. Produk sepeda buatan Pasific sudah lebih dari 25 tahun melintang di Indonesia, bahkan merek ini sudah menjangkau hingga pelosok daerah di tanah air. Sepeda buatan Pasific dengan merek lain adalah dari segi responsif dan geometri yang sangat oke.

ELEMENT Sepeda Element banyak dikenal karena unik dan selalu mengikuti tren perkembangan zaman. Element merupakan merek sepeda lokal yang memulai penjualannya pada 2008 oleh PT Roda Maju Bahagia di Kendal, Jawa Tengah.

Produk Element tidak hanya terkenal di kalangan masyarakat biasa, melainkan banyak dari selebritas tanah air juga menggunakan merek ini. Element mampu memproduksi 300 ribu sepeda per tahun.//Eri Sutrisno.

Sumber : https://indonesia.go.id/

Tabloid Nusantarahttps://tabloidnusantara.com/
Membuka Wawasan Dan Mencerdaskan
RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments