Rabu, Mei 29, 2024
BerandaHANKAMEKSEKUSI PILOT SUSI AIR, APARAT AKAN LEBIH MUDAH TUMPAS KKB

EKSEKUSI PILOT SUSI AIR, APARAT AKAN LEBIH MUDAH TUMPAS KKB

PAPUA “tabloidnusantara.com” – Kelompok kriminal bersenjata (KKB) pimpinan Egianus Kogoya belum lama ini mengancam akan menembak pilot Susi Air Philips Mark Methrtens dalam waktu 2 bulan setelah ancaman disampaikan (pada tanggal 1 Juli 2023),  jika permintaan mereka tak dipenuhi. Ancaman KKB itu disampaikan melalui media sosial mereka.

Menanggapi ancaman tersebut, Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Laksamana Muda Julius Widjojono mengatakan bahwa apabila KKB benar-benar menembak Philips, hal itu akan memudahkan aparat dalam operasi penumpasan kelompok separatis teroris tersebut.

READ ALSO : APARAT TOLAK TEGAS TUNTUTAN PERMINTAAN SENJATA DAN MERDEKA DARI KST PAPUA

Terkait respons Kapuspen TNI, pengamat militer dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) Khairul Fahmi menilai itu bukanlah pernyataan yang minim empati dan gegabah. “Menurut saya, tidak ada yang salah dengan pernyataan Kapuspen TNI. Itu bukanlah pernyataan yang reaktif, minim empati, dan gegabah,” kata Khairul kepada Kompas.com, Sabtu (1/7/2023).

pengamat militer dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) Khairul Fahmi. (twitter @khairul_fahmi)

Khairul berbendapat bahwa apabila KKB benar-benar menembak Philips, tentu saja operasi akan menjadi lebih mudah. Tekanan dan risiko yang dihadapi aparat dalam operasi pun jauh berkurang. “Dengan demikian, operasi akan sepenuhnya bisa dilakukan untuk menegakkan hukum terhadap para pelaku kejahatan sekaligus mengevakuasi korban,” jelas Khairul. Pernyataan Kapuspen TNI juga dinilai sebagai sebuah penegasan terhadap KKB bahwa ancaman mereka tak bisa menekan pemerintah untuk memenuhi tuntutannya yang tidak realistis.

Menurut Khairul, Pemerintah Selandia Baru yang merupakan negara asal Philips pasti akan menyadari bahwa tidak ada satu pun negara yang mau ditekan untuk mempertaruhkan atau bahkan menggadaikan kedaulatannya. “Apalagi, sejauh ini upaya persuasif juga telah dan terus dilakukan dengan serius,” jelasnya.

READ ALSO : PASCA DIANCAM DITEMBAK KKB 1 JULI, APARAT KEAMANAN BELUM PASTIKAN KONDISI PILOT SUSI AIR

Khairul berpandangan, Phillip yang sejak awal menerima penugasan dari Susi Air untuk terbang ke Papua juga pasti telah menyadari risiko terhadap keamanan dan keselamatannya. Di sisi lain, Indonesia punya banyak pengalaman dalam urusan penyanderaan. Dalam kasus-kasus penyanderaan warga negara Indonesia maupun negara lain oleh kelompok Abu Sayyaf di Filipina Selatan misalnya, tidak semua sandera berhasil dibebaskan. “Ada sandera yang dieksekusi mati sebelum berhasil dibebaskan, ada juga yang tewas ketika upaya pembebasan dilakukan. Tapi apakah kemudian itu menempatkan Filipina sebagai pihak yang bersalah dan menyebabkan ketegangan dalam hubungan antarnegara? Tentu tidak,” kata Khairul. “Pernyataan Kapuspen TNI dapat dipandang sebagai pesan yang jelas dan tegas pada kelompok bersenjata tersebut bahwa ancaman eksekusi tidak akan efektif untuk menekan pemerintah,” imbuhnya.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments