Minggu, April 14, 2024
BerandaHANKAMINGIN HADIRI ACARA BENNY WENDA, MANTAN SEKJEN TAPOL TPN-OPM DITANGKAP TNI DI...

INGIN HADIRI ACARA BENNY WENDA, MANTAN SEKJEN TAPOL TPN-OPM DITANGKAP TNI DI BATAS RI-PNG

PAPUA, “tabloidnusantara.com” – Penangkapan ini bermula saat terjadi keributan di Kantor Imigrasi Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Skouw. Sebab, ada masyarakat yang tidak mau mengikuti prosedur, salah satunya terkait kelengkapan dokumen. Kemudian, Personel Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 132/BS yakni Praka Yayan, Pratu Agum dan Prada Munthe yang sedang bertugas mendatangi lokasi dan bermaksud menyelesaikan keributan. Namun, situasi justru semakin memanas, karena yang bersangkutan tidak kooperatif dengan petugas. Hal ini kemudian menimbulkan kecurigaan dari petugas.

“Setelah mendapatkan informasi dari berbagai pihak, oknum masyarakat tersebut akhirnya diketahui bernama Yusak Pakage (45). Selanjutnya personel Satgas mengamankan sementara yang bersangkutan di Kantor Imigrasi PLBN Skouw,” mengutip keterangan tertulis Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 132/BS.

Peristiwa itu lantas dilaporkan kepada Wadansatgas Mayor Inf Zulfikar. Lalu, berdasarkan hasil analisa Zulfikar bersumber dari beberapa referensi, Yusak Pakage dicurigai sebagai salah satu simpatisan TPN-OPM. Zulfikar kemudian memerintahkan Kapten Inf Putra Zendrato selaku Dankipur A Satgas untuk mengamankan Yusak Pakage ke daerah yang relatif aman setelah melintasi Pos Muara Tami.

READ ALSO : KKB PAPUA DIDUGA PAKAI DANA DESA UNTUK BELI SENJATA DAN MAKANAN

Pertimbangannya, di sekitar PLBN Skouw terdapat sangat banyak masyarakat Indonesia maupun Papua Nugini dikarenakan hari peringatan Pasar Skouw. Karenanya langkah ini dilakukan rangka mengantisipasi terjadinya kegaduhan maupun kerumunan massa. Namun, saat diamankan di wilayah Skouw Mabo oleh Sertu Rudi beserta 11 orang personel Satgas lainnya, Yusak Pakage sempat melakukan perlawanan sehingga kembali terjadi keributan. Hingga akhirnya yang bersangkutan berhasil diamankan dan dibawa ke Pos Muara Tami.

Yusak Pakage kemudian menjalani pemeriksaan. Hasilnya, diperoleh informasi bahwa dia berencana melintas ke Vanimo, Papua Nugini. Tetapi karena tidak membawa dokumen, petugas imigrasi melarang untuk melintas. Setelah dilakukan pendekatan yang persuasif dan humanis, Yusak Pakage meminta maaf atas perbuatannya.

Peristiwa ini selanjutnya dilaporkan kepada Dansatgas Letkol Inf Ahmad Fauzi. Lalu diperintahkan untuk berkoordinasi dengan aparat kepolisian dalam upaya mengantisipasi perkembangan situasi adanya kemungkinan bahwa yang bersangkutan adalah DPO/KSPol. “Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 132/BS melakukan penyerahan Yusak Pakage kepada pihak Polsek Muara Tami untuk dilakukan proses pemeriksaan selanjutnya,” jelas Dansatgas.

Pendalaman pemeriksaan Yusak Pakage diketahui bahwa TNI menduga Yusak Pakage tengah menuju Papua Nugini untuk menghadiri acara yang diselenggarakan Benny Wenda. “Diduga Yusak Pakage berencana akan melintasi perbatasan ke PNG dalam rangka menghadiri acara ULMWP (United Liberation Movement for West Papua) merupakan kegiatan yang diselenggarakan oleh Beny Wenda, yang didapatkan informasi sementara bahwa akan diselenggarakan pada bulan Juli 2023 di PNG,” mengutip keterangan tertulis TNI, Jumat (9/6).

READ ALSO : KOMNAS HAM PAPUA : LEBIH 3 BULAN SANDERA PILOT SUSI AIR, KKB LAKUKAN PELANGGARAN HAM

Berdasarkan informasi dari berbagai sumber, Yusak Pakage adalah mantan Sekjen Tapol/Napol TPN-OPM dan aktivis kemerdekaan Papua yang mengibarkan bendera Bintang Kejora. Selain itu, Yusak Pakage juga merupakan anggota OPM aktif yang mendeklarasikan perundingan kemerdekaan Papua kepada Presiden RI Joko Widodo melalui tayangan video yang dipublikasikan melalui salah satu media sosial pada tanggal 18 April 2023 lalu.

Sementara itu secara terpisah, Juru Bicara TPNPB-OPM Sebby Sambom mengaku belum mendapat informasi terkait kabar penangkapan Yusak Pakage. “Kami belum ketahui hal ini,” kata dia saat dikonfirmasi. Sebby membenarkan Yusak Pakage merupakan bagian dari TPNB-OPM. Namun, di bawah komando markas Victoria di Bewani, Papua Nugini.

“Dia bagian dari TPNPB OPM, tapi basis dia di bawah komando markas Victoria di Bewani PNG. Kami Komnas TPNPB OPM, tapi baru tahun ini Yusak mengakui kerja Komnas TPNPB OPM dan sering pertemuan dengan Diplomat Komnas TPNPB OPM Tuan Akoubo Amatus Douw,” tutur Sebby.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments