SECARA VIRTUAL, PANGDAM XVII/CENDERAWASIH IKUTI UPACARA PERINGATAN HUT KE -75 TNI.

0
11

JAYAPURA, ‘tabloidnusantara.com” – Bertempat di Ruang Bina Yudha Makodam XVII/Cenderawasih, Pangdam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Herman Asaribab bersama Pejabat Forkopimda Prov. Papua dan undangan lainnya mengikuti Upacara HUT ke-75 TNI secara virtual dari Istana Negara dengan Inspektur Upacara Presiden RI Joko Widodo, pada Senin (05/10).

Dalam amanat yang dibacakan langsung oleh Presiden RI Ir. H Joko Widodo mengatakan bahwa atas nama rakyat, bangsa dan negara, saya selaku Presiden RI menyampaikan ucapan selamat Hari Ulang Tahun Tentara Nasional Indonesia yang ke-75. Hari Ulang Tahun TNI ini bukan hanya dirayakan oleh anggota dan keluarga besar TNI di manapun berada, tetapi juga oleh segenap rakyat Indonesia.

BACA JUGA : SAMBUT HUT KE-75 TNI, ZIARAH TMP KESUMA TRIKORA

Perjalanan panjang TNI sejak perjuangan kemerdekaan hingga kini menunjukkan bahwa TNI adalah penjaga utama kedaulatan negara. Menjaga keutuhan wilayah NKRI yang berdasarkan Pancasila &  UUD 1945. Serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara.

Dalam sejarah panjang TNI, kontribusi TNI untuk bangsa dan negara bukan hanya melalui Operasi Militer untuk Perang atau OMP. Tetapi juga melalui Operasi Militer Selain Perang atau OMSP.

Melalui OMSP, TNI dengan sigap membantu rakyat yang sedang menghadapi bencana alam, termasuk dalam menghadapi pandemi Covid-19 sekarang ini. Oleh karena itu, atas nama rakyat Indonesia, Presiden menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada keluarga besar dan institusi TNI.

Selanjutnya Presiden Jokowi juga menambahkan, sebagai Panglima Tertinggi Tentara Nasional Indonesia, menaruh harapan besar dan selalu mendukung transformasi penguatan TNI.

Presiden sering katakan di berbagai kesempatan, bahwa dunia berubah dengan sangat cepat, dunia bergerak dengan sangat dinamis.

Transformasi organisasi TNI harus terus dilakukan sesuai dengan dinamika lingkungan strategis, dinamika ancaman, dan perkembangan teknologi militer.

BACA JUGA : PERAN TNI DALAM MEMBANTU MASYARAKAT UNTUK MEMBERSIHKAN KAMPUNG KIRELI

Sejak awal reformasi, telah banyak transformasi organisasi TNI yang telah dilakukan untuk memastikan agar, TNI mendukung secara tepat dengan kebutuhan konsolidasi demokrasi, TNI bisa adaptif dengan perkembangan ancaman paska Perang Dingin, terutama terhadap ancaman-ancanan non konvensional dan ancaman trans nasional serta TNI mampu mengadopsi perkembangan teknologi militer terkini berbasis teknologi informasi, teknologi nano, dan teknologi automatisasi.

Lebih lanjut dalam 5 tahun terakhir, TNI telah banyak melakukan transformasi organisasi secara signifikan dengan melakukan pembentukan satuan-satuan organisasi baru, seperti Divisi 3 Kostrad, Komando Operasi 3 Angkatan Udara, Armada 3 Angkatan Laut, Pasukan Marinir 3, 3 Komando Gabungan Wilayah Pertahanan, dan skuadron drone Angkatan Udara serta Satuan Siber TNI.

Menurut Presiden Jokowi, “pembentukan satuan-satuan organisasi baru ini, merupakan bentuk komitmen pemerintah untuk terus melakukan transformasi organisasi TNI agar TNI semakin kokoh dalam menjalankan perannya,”

Kita juga harus siap mengantisipasi karakter baru dalam pertempuran masa depan, seperti pertempuran yang mempunyai daya hancur lebih besar atau high level of destruction, pertempuran yang berjalan lebih singkat dalam menentukan pemenang atau decisive battle, pertempuran hibrida yang menggabungkan berbagai taktik sekaligus, baik taktik konvensional dengan non konvensional, serta taktik lintas dimensi, baik sosial, politik maupun ekonomi.

Untuk menguasai pertempuran tersebut, kita harus bersungguh-sungguh untuk mengubah kebijakan kita. Dari kebijakan belanja pertahanan, menjadi kebijakan investasi pertahanan, sehingga TNI akan mampu menjadi kekuatan perang modern yang mengikuti perkembangan teknologi termaju.

Tinggalkan Balasan